BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

01 September 2009

GELORA JIWA

GELORA JIWA

Oleh : Amri bin Haji Yahya.


ANGIN pagi begitu dingin sekali.Sesekali tiupan angin pagi, sejuknya sampai menikam tulang.

Seperti biasa, aku akan melakukan senaman ringkas dan bangun ke bilik air untuk mandi dan

membersihkan diri. Sudah menjadi kebiasaanku, bangun jam 5.30 pagi dan setelah mandi, solat

subuh dan siap berpakaian, aku akan bergerak ke sekolahku sejauh 19km tepat jam 6.30 pagi.

Anak-anakku secara tidak langsung telah biasa dengan rutin hidup begini. Paling rajin, Tasya

yang merupakan puteri tunggalku, akan masuk ke bilik air setelah aku keluar dari bilik

tersebut. “ Tasya, bangun sayang... mandi cepat sudah jam 6.00 pagi. Cepat sayang...” Dialok

wajib yang akan keluar dari mulutku setiap pagi.

Tahun ini juga merupakan tahun ke 13 aku mengajar di sekolah yang sama. Aku pelik

Semangatku dan kesungguhanku dalam melakukan kerja-kerja di sekolah ku sudah tidak

mempunyai nyawa lagi. Aku rasa seolah-olah tubuhku lesu dan pergerakanku juga sudah tidak

bernada ceria. Kenapa..!! adakah aku telah “burnt out” dan tidak berupaya melakukan sesuatu yang

menakjubkan ? Atau petanda aku perlu berehat dahulu. Biar aku tenangkan jiwa dan akalku agar

dapat aku membina keyakinan diri semula.




“Apa yang kau dapat sibuk memanjang aje ke sekolah?” kata ibuku selalu. Ada kalanya aku

seperti mengabaikan tanggungjawabku kepada anak-anak dan isteriku. Tapi bila ibuku sudah mula

merunggut, aku seperti menerima tamparan hebat dan mula memikirkan segala pengorbanan yang

telah aku lakukan untuk sekolah ini. Berbaloikah usahaku selama ini ? Lebih menyedarkan aku



apabila keputusan Anugerah Khidmat Cemerlang (AKC) di umumkan, namaku tak pernah tercalon.

Adakah pihak sekolah telah buta mata dan buta hati dalam memberi penilaian atas kerja-kerjaku

selama ini? Atau ada amalan sistem kroni dalam pemilihan mereka ke AKC ? Geram...geram aku

memikirkannya dan ini menyebabkan aku bertekad mengisi borang pertukaran untuk mohon

mengajar ke Melaka, negeri kelahiranku.


Aku pernah ditawarkan untuk kembali berkhidmat di Melaka tetapi aku menolaknya. “ Kau

dah fikir masak-masak keputusan kau menolak tawaran kembali berkhidmat di Melaka?

Apa sebab kau mahu terus mengajar di Tangkak?” kata Tuan Haji Hashim, rakan setugasku. Aku

mendiamkan diri dan menyusun kata-kata ku. “ Aku sayangkan kumpulan Ghazal sekolah ni. Aku

yang berusaha menubuhkannya dan sudah tentu aku mahu lihat kumpulan ini berjaya,” jelasku

lagi. Haji Hashim tersenyum bila aku berkata begitu. Buktinya, Ghazal Remaja SMK Tun Mamat

telah mendapat tempat ke dua dalam pertandingan Ghazal peringkat negeri. Tetapi bila difikirkan

kini, aku menyesal menolak tawaran tersebut.





Kini, aku menjalankan tugasku sebagai guru kelas, guru kelab Ghazal dan guru mata

pelajaran untuk Bahasa Melayu, Pengetahuan Moral dan Pendidikan Sivik Kewarganegaraan untuk

tingkatan 1 dan tingkatan 4 sahaja. Aku bersyukur kerana kelas-kelas yang ku ajar bukan calon

peperiksaan. Aku lebih tenang kini tanpa jawatan guru disiplin. Aku pernah bertanya kepada

GPK 1 sekolahku mengapa nama aku di gugurkan dari mengajar di tingkatan 6. “ Mengapa nama

saya tidak ada dalam jadual waktu tingkatan 6 cikgu ?” aku bertanya kepada GPK 1. Dan

jawapannya “ Itu kau tanya pengetua,” jawabnya dengan cukup profesional. Namun aku tahu

puncanya. Seorang guru yang juga rakanku telah melobi untuk mengajar Bahasa Melayu tingkatan

6 kerana dasar kerajaan memberikan kenaikan pangkat DG44 terus kepada guru tingkatan 6. Aku

menjadi mangsa kerana rakanku sepanjang cuti telah berjasa dengan membuat perubahan kepada

bilik guru sekolah. Termakan budilah katakan. Jadi yang pandai melobi dan yang pandai

menunjuk-nunjuk akan diberi imbuhan. Aku ada membuat jasa apa untuk sekolah? Kalau setakat

menjadi Pengerusi Kelab Kakitangan yang membuat beberapa program untuk sekolah, Guru Seni

Budaya yang menghidupkan seni Ghazal di sekolah dan daerah Muar serta membuat persembahan

untuk Jabatan Pelajaran, Pejabat Pendidikan Daerah Muar dan sekolah, membantu program-

program yang dilanjurkan oleh pihak sekolah , guru displin dan menguruskan dewan sekolah,

ternyata tugas-tugas itu tidak mampu untuk melayakkan aku tercalon untuk Anugerah Khidmat

Cemerlang.


*************************************************************

Kini, tahun 2008, setelah 13 tahun aku di sekolah ini, semangatku kian hambar dan aku

benci untuk bergiat aktif lagi. Tetapi bila memikirkan pelajar-palajar yang kebanyakkannya

bersemangat dan inginkan perubahan aku seakan-akan terpanggil untuk memberikan khidmat dan

berkongsi pengalaman dengan mereka. Aku tidak akan mengabaikan kelasku dan tidak akan

mengabaikan P&P ku kerana itu adalah amanah yang perlu ku laksanakan. Apabila berhadapan

dengan pelajar yang bersungguh-sungguh meminati sesuatu perkara yang juga aku minat dan ada

pengalaman menguruskannya, maka aku terpaksa mengalah dan bersedia melakukannya. “ Kerja

kena ikhlas, “ itu kata-kata bekas pengetua dulu. Memang kita kena kerja ikhlas tapi untuk

menaikkan dia sebagai pengetua cemerlang.Aku menjadi kulinya. Apa pun semasa dia menjadi

pengetua memang terasa diri ibarat kuli yang boleh di arah buat itu dan ini. ‘Ikhlas ni..? “ kalimah



ini tak pernah lekang dari mulutnya. Aku berdoa kepada Allah, biar Tuhan memberikan balasan

setimpal dengan perbuatannya yang jelek memperkudakan kakitangan untuk menaikkan diri

sendiri.


********************************************************


“ Ri... bantulah aku panggil penceramah Pengajian Am,” pinta kaunselor sekolahku. Ketika itu aku

sedang menikmati sarapan pagiku di kantin sekolah. “ Tingkatan 6 ada organisasinya, ada GPK ko-

ko dan dia yang patut buat,” jelasku kepada Helmi. Aku tidak mahu ada pihak nanti yang akan

bercakap aku sudah digugurkan dari tingkatan 6 tetapi masih sibuk merangka program untuk

tingkatan 6. Cuma aku simpati kepada para pelajar yang seakan –akan tiada program untuk mereka

sedangkan rakan-rakan mereka di sekolah lain telah bergerak jauh ke hadapan dalam

merealisasikan program tingkatan 6. Aku percaya jika pentadbir bijak bistari tentu keadaan ini tak

akan berlaku, tanpa apa-apa program, tanpa ceramah, tanpa lawatan dan tanpa kelas tambahan.

Pelajar juga yang menjadi mangsa. Aku juga ada merancang untuk membawa pelajar-pelajar ke

persidangan Parlimen tetapi budaya guru di sekolahku yang banyak bercakap di belakang

membuatkan aku membatalkan hasratku itu. Biarkan mereka minta GPK ko-ko mereka aturkan.

Aku tidak mahu hasrat yang ikhlas dan ingin memberikan pengalaman kepada pelajar-pelajar

tingkatan 6 membuatkan aku menjadi mangsa umpatan guru yang tidak tahu apa yang aku lakukan.

Budaya guru Melayu memang begitu. Apa pun kalau bangsa sendiri yang membuatnya, maka akan

di pertikaikan tetapi kalau guru bangsa Cina dan India yang membuat sesuatu, mereka tiada

mengata apa-apa. “ Kau buat tak tahu aje Ri. Memang mereka bodoh dan cetek pengalaman,” kata

sahabatku yang senegeri denganku. Kalau di fikirkan mahu aku berhadapan dengan mereka yang



berlagak pandai tetapi bodoh dari pelaksanaan kerja. Bercakap macam tahu segalanya tetapi

hakikat kosong macam tin kosong.




Aku tetap meneruskan minat dan usahaku dalam mengerakkan dan membangunkan seni

muzik Ghazal di sekolah ini. Selagi permohonan untuk aku berpindah belum diketahui, selagi itu

aku akan berusaha untuk meletakkan kumpulan ghazal sekolah ini sebagai Johan Ghazal Remaja

Negeri Johor.Itulah harapanku sejak aku menubuhkan ghazal sekolah ini. Aku bersyukur kerana

pihak Yayasan Warisan Johor (YWJ) memberi bantuan peralatan dan jurulatih dalam mengajar

pelajar-pelajarku yang menjadi ahli kelab ghazal sebagai pemuzik atau penyanyi.Jurulatih pula dari

Kumpulan Seri Muar Ghazal setiap minggu datang mengajar kumpulan ghazal sekolah tanpa jemu.


“ Aku bimbang haji, siapa agaknya yang bakal mengambil alih tugas guru penasihat jika aku

berpindah? Takut berkubur nanti,” kataku kepada Tuan Haji Hashim yang juga sahabat baikku.

“Siapa yang nak mengantikan tugas kau tu Ri ? Kau ingat ada yang berminat? Ini pun ramai yang

mengutuk kau daripada membantu,” kata Haji Hashim.

Aku berharap agar permohonanku untuk bertukar ke Melaka di terima dan aku juga

berharap ada pengantiku dalam menguruskan pasukan Ghazal sekolah ini. Sayang jika usaha ini

terhenti sahaja dan membunuh juga semangat pelajar-pelajar yang memang meminati seni muzik

Ghazal Johor. Sehingga aku ketahui keputusannya, aku akan tetap berusaha untuk mengumpulkan

pelajar-pelajar ku agar mempelajari seni muzik ini dan berusaha hingga mendapat tempat pertama

peringkat negeri.

0 comments: