BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

02 September 2009

Fiat Super Mirafiori



FIAT SUPER MIRAFIORI

OLEH : AMRI HAJI YAHYA

HARI ini, seperti semalam aku teruskan langkah-langkah perjalanan hidupku dengan penuh

keyakinan. Aku ikhlas mencari rezeki untuk keluargaku dan aku juga masih mempunyai ibu yang

perlu aku jaga. Tahun ini adalah tahun ke-5 ayahku menghadap Ilahi dan sebagai anak sulung, aku

bertanggungjawab menjaga kebajikan dan urusan hidup ibuku. “ Abah nak kau jaga mak kau baik-

baik.Dia buta huruf dan tak ada pendidikan.Jadi kau jaga mak kau baik-baik,” itulah pesanan arwah

bapaku yang ku pegang hingga kini.

Aku juga telah menjaga arwah bapaku ketika dia sakit selama 5 tahun. Ayahku menghidap

penyakit kencing manis, darah tinggi dan lemah jantung. Terakhir kegagalan buah pinggang dan

soal keluar masuk hospital adalah lumrah untuk arwah ayahku. Hospital Besar Melaka, Hospital

Besar Seremban dan Hospital Besar Kuala Lumpur ibarat rumah ke-2 bagi bapaku. Apa yang

menariknya, ketika itu aku sedang berhadapan dengan masalah kewangan kerana penutupan

perniagaanku di Melaka. Aku hanya mampu menggunakan kereta Fiat Super Mirafiori tahun 1970

untuk membawa aruah bapaku ke hospital. Mungkin berkat kasih abah, keretaku itu tidak pernah

membuat penyakit. Hingga kini, sebagai lambang jasa dan pengorbanan , aku tidak menjual kereta

ini walaupun ramai yang memujuk untuk membeli. Terlalu banyak kenangan dan jasa yang telah

dilakukan buat aku dan keluargaku. “ Jual ajelah kereta itu pada kawan saya cikgu. Kawan saya

ingin bawa ke kebun. Senang nak masuk kebun durian,” kata Kakak Siew Moi jiranku.

Aku kini walaupun memiliki 3 buah kereta iaitu Fiat, Proton Waja dan Naza Citra

namun aku lebih seronok membawa Fiatku. Tak tahu kenapa. Ketika aku menjadi guru disiplin

petang, keretaku ini pernah menjadi mangsa tendangan dan contengan pelajar-pelajar yang pernah

ku jatuhi hukuman rotan. Pernah satu petang, ketika hendak balik, dinding kereta fiatku penuh

dengan cop tapak kasut pelajar. Mereka pasti telah menendang-nendang keretaku.Masakan tidak,

penuh dengan cop kasut tapi aku redha. Dan but depan kereta fiatku diconteng perkataan

lucah.Yang membuatnya, pelajar perempuan Cina yang ku tegur kerana berkuku panjang. Dan

belum sempat ku cari, dah bertukar sekolah. Jadi cukup banyak memori bersama fiatku ketika aku

memegang jawatan guru disiplin.

Ada juga pelajar yang menumpang keretaku tapi tidak lama dalam tempoh sebulan sahaja.

Mereka tidak membayar apa-apa tapi rasa berat aje hendak masuk ke dalam keretaku.Rupanya

mereka malu kerana pernah mereka berkata, “ Cikgu tak mahu tukar kereta ke? Buruklah kereta

cikgu ni,” kata Balqis kakak kepada Juara. Aku diam aje. Kalau tidak kerana aku hendak membayar

hutang perniagaanku, dah lama aku berkereta baru. Namun aku perlu bersabar dan aku tetap

bersyukur kerana dengan kereta Fiatku itu, aku dapat ke sekolah, menghantar aruah bapaku menjalani rawatan

homeodialisis di Mahkota Medical Centre, ke pasar, berjalan-jalan malah pergi ke Kuala Lumpur untuk

mesyuarat.

Kini, Fiatku tetap kujaga dengan baik. Tidak ramai yang kulihat menggunakan kereta Fiat lagi dan aku

berbangga memiliki kereta ini.

0 comments: